Custom Search

KUNJUNGI JUGA :

Blog Radiografer Indonesia

06 December 2008

Akhirnya Mencoba Smart


Image Hosting by Picoodle.com
Setelah per tanggal 28 November 2008 saya lepas dari Starone pasca bayar, rencana saya untuk mencoba broom berubah, iklan paket HP modem dari Smart Telecom seharga 289ribu rupiah telah mengubah tekad saya dengan keji. Keinginan mencoba sesuatu yang baru walau belum jelas gimana juntrungannya dikemudian hari begitu meletup didada. Tipikal darah muda..halah. Saya cuma sekedar ingin membuktikan apakah Smart ini sesuai dengan semboyannya yaitu Hebat Hemat.

Tanggal 29 Desember saya cari info dulu, ternyata yang ngantre di kantor Smart Teuku Umar banyak banget, HP tersebut juga telah sold out...weleh..weleh..hebat banget provokasi Smart Telecom ini, padahal review di milis dikatakan bahwa Denpasar belum sempurna koneksi internet untuk Smart. Tanggal 1 Desember saya kembali lagi pagi harinya saat itu galeri smart belum buka, ternyata sudah ada yang ngantre sekitar 5 orang. Gila pikir saya, Smart sehebat itu kah? Belum buka saja sudah di antre orang. Sembari menunggu saya iseng-iseng ngobrol dengan salah satu pengantre.

Namanya saya lupa yang jelas bliau ini orang IT yang kerja di suatu perusahaan di Batubulan. Dia datang ke Smart untuk komplain kalau fasilitas internetnya ga bagus bahkan macet sama sekali beda dengan yang ada di iklan-iklan. Dia mau minta balikin uangnya tidak jadi beli Smart tersebut. Wih ngeriii...saya coba tanya apa saran untuk yang pingin punya Smart seperti sekarang. Dia bilang mending tunggu aja dulu sampe jaringannya baik baru beli. Mmmm..saran yang bagus. Tapi saya sudah kadung antri dan naluri coba-coba tidak bisa dibendung lagi.

Sejam kemudian HP tersebut sudah ada ditangan saya. Saya amati ternyata hp ini banyak sisi uniknya, yang paling bikin saya geleng kepala ternyata chargernya memakai kabel USB, iya betul hp ini dichas menggunakan koneksi USB. Saya tidak pernah melihatnya di HP pasaran yang beredar disini. Cara koneksi ke Internet pun berbeda dari modem USB CDMA Venus yang saya punya atau ZTE punya adik saya. KOneksi persis seperti koneksi telkomnet instan yaitu menggunakan koneksi bawaan dari Windows.

Sore harinya saya coba koneksi dari rumah, saya cek signal dulu luamyan dapet 2 bar, coba konek wah setengah mati saya coba tetapi tetap tidak bisa. Putus asa saya berfikir betul juga orang yang tadi pagi komplain itu ya.
Tapi saya tidak patah semangat, hari ini cukup segini dulu, besok rencannya mau jelajah signal trus baru dilanjutkan jelajah koneksi.

Tanggal 5 Desember saya coba dari rumah mertua jalan Cargo pukul 08.00-11.00 Wita lumayan signalnya 2-3 bar. Pertama konek ancur banget, menurut AVG speednya cuma 628B/Sec kecilll banget, beberapa menit kemudian saya dibuat terkejut sekali waktu dapet 21KB/Sec tapi masih putus-putus. Trus saya coba download MP3 dari rapidshare ada sedikit keanehan, disana dikatakan bahwa saya sedang mendownload dari Rapidshare dan disuruh menunggu, apa-apaan ini saya juga baru konek ga ada download dari rapidshare sebelumnya.

Sekian dulu review dari saya nanti saya sambung lagi. Minggu-minggu ini mau jelajah signal dulu. Dibawah ini ada beberapa foto koleksi sendiri kesaksisan saya.

Image Hosting by Picoodle.com
Pertama log in cuma menyentuh 628B/Sec, kecillll sekale.

Image Hosting by Picoodle.com
Speed Smart saat menyentuh 21KB/Sec

Image Hosting by Picoodle.com
Masih suka putus-putus

Image Hosting by Picoodle.com
Masalah dengan Rapidshare

Baca Juga Yang Ini



6 comments:

  1. yah, sampe saat ini sih saya masih setia menggunakan Starone aja deh....

    ReplyDelete
  2. aget seng tertarik nok.
    tengkyu infonya bli

    ReplyDelete
  3. @Bli Pande Baik : Sipp..saya juga kadang pake Starone prabayar, untuk CDMA menurut saya Starone masih merupakan provider terbaik.

    @Bli Yanuar : Terima kasih sudah berkunjung bli. Antos gen kanti stabil, kala asane mekelo. Hihi..

    ReplyDelete
  4. Kalo kita pake modem mobile, setahu saya kelancaran akses ditentukan oleh provider (jauh dekatnya tower) dan banyaknya yang diajak berbagi dgn frekws yg sama.
    Jadi kalo Adi lebih sering ngetet di tempat kerja, di Bypass Ngurah Rai, mungkin produk Indosat bisa menjadi pertimbangan... Kan lokasinya deketan..!

    ReplyDelete
  5. @dok Eka K SpB : Kalau saya pas tugas di By Pass Ngurah Rai saya pakai hotspot kantor, speednya lebih kencang dari starone atau smart dan yang paling penting gratisss :D.

    Betul kata dokter, lokasi menetukan prestasi persis seperti apa yang dibilang dokter Cock dalam suatu milis komputer.

    Saat ini saya masih jelajah signal, sampai mana saja jangkauan kuat lemah Smart ini, tadi pagi saya pakai di SOS medika jalan by pass juga masih kenceng.

    Trims banyak sudah mampir dok, suatu kehormatan bagi saya. haha..

    ReplyDelete
  6. ane juga sekarang beralih ke smart.
    makin wusss wuss internetan.

    ReplyDelete